Arinal Djunaidi Ingin Mutu Tembakau Lampung Timur Ditingkatkan

Arinal Djunaidi Ingin Mutu Tembakau Lampung Timur Ditingkatkan
Foto: Istimewa

LAMPUNG TIMUR---Gubernur Lampung Arinal Djunaidi meninjauan kebun tembakau dan unit pengelolaan hasil tembakau di desa Tambah Luhur, Kecamatan Purbolinggo, Kabupaten Lampung Timur, Rabu (27/03/2024).

Menurut Arinal, tembakau merupakan salah satu komoditas perkebunan yang penting di Indonesia. Produk utama tembakau yang diperdagangkan adalah daun tembakau dan rokok. Pada Tahun 2022, sekitar 99,6% produksi tembakau nasional berasal dari perkebunan rakyat, hanya 0,45% yang berasal dari perkebunan besar.

Industri rokok juga berperan dalam perekonomian nasional sebagai penyumbang penerimaan negara melalui cukai. Tumbuhnya industri rokok diikuti oleh berkembangnya pertanaman tembakau yang diusahakan oleh petani, dan berperan menyerap lapangan kerja dan sebagai sumber pendapatan masyarakat serta perekonomian daerah.

"Harga jual daun tembakau cenderung lebih stabil bahkan cenderung meningkat, untuk harga daun basah berkisar Rp. 4.000-4.500 per kilogram dan daun kering grosok Rp. 40.000-50.000 per kilogram. Harga tembakau sangat ditentukan oleh grade hasil panen tembakau, untuk petik pertama biasanya harganya lebih tinggi," ungkap Arinal.

Dia juga menyampaikan bahwa pada Tahun 2022, total luas areal tanaman tembakau di Provinsi Lampung adalah 507 ha dengan produktivitas 793 kg/ha dengan 3 kabupaten terluas untuk penanaman tembakau adalah Lampung Timur 175 ha, Pringsewu 105 ha dan Pesawaran 85 ha.

Pemerintah Provinsi Lampung melalui Dinas Perkebunan Provinsi Lampung, sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 215/PMK.07/2020 tentang Penggunaan, Pemantauan dan Evaluasi Dana Bagi Hasil Cukai Tembakau, telah melaksanakan Program/Kegiatan DBH-CHT yaitu Peningkatan Kualitas Bahan Baku.

"Dalam upaya peningkatan kualitas bahan baku tembakau pada tahun 2023 telah dilaksanakan beberapa kegiatan yaitu Penerapan Inovasi Teknis (Fasilitasi Demplot Pemupukan Berimbang) di Kabupaten Lampung Timur dan Lampung Selatan, serta Penyediaan sarana dan Prasarana Usaha Tani Tembakau (Pengadaan cultivator, pompa air, motor roda tiga) di Kabupaten Lampung Timur, Lampung Selatan, Tanggamus, Pringsewu, kemudian juga Penyediaan Alat Pascapanen Tembakau (Mesin Perajang Tembakau) di Kabupaten Lampung Timur, Lampung Selatan dan Tanggamus, Penyediaan Pestisida dan Bimbingan Teknis untuk Pengendalian OPT Tembakau di Kabupaten Lampung Timur dan Pengendalian Gulma Pada Tanaman Tembakau (Penyediaan Mini Tiller) di Kabupaten Lampung Timur dan Tanggamus," terang Gubernur.

Pada kegiatan tersebut, Arinal juga menyatakan bahwa minat petani untuk membudidayakan tanaman tembakau cukup tinggi namun akibat kondisi dampak kemarau yang panjang pada tahun 2023 yang lalu, hasil panen dan mutu yang dihasilkan kurang maksimal.

Kurangnya air menyebabkan produktivitas tanaman tidak maksimal karena jumlah daun juga berkurang.

Ke depannya, menurut Gubernur ada beberapa upayaupaya yang akan dilakukan dalam rangka peningkatan mutu tembakau. Diantaranya memperbaiki budidaya yang dilakukan petani melalui Penerapan GAP (Good Agricultural Practices).

Penyediaan benih tembakau yang unggul dan bermutu, pengendalian OPT tanaman tembakau, penyediaan sumber air, peningkatan SDM petani tembakau, penyediaan alat pascapanen tembakau, dan penyediaan saprodi lainnya.

Melihat potensi daerah dan kesesuaian lahan di Provinsi Lampung ke depannya, Arinal berharap akan ada lebih banyak lagi petani yang akan membudidayakan tanaman tembakau dengan menghasilkan kualitas bahan baku yang tinggi dan untuk upaya peningkatan posisi nilai tawar petani maka pengembangan tembakau di Provinsi Lampung perlu dikelola secara kemitraan.

"Melalui hubungan kemitraan diharapkan dapat membantu mengatasi permasalahan harga serta pemasaran hasil, permodalan dan saprodi," ucap Arinal.

"Kiranya Kegiatan Pengembangan Budidaya Tembakau di Lampung dapat menjadi daya ungkit pertumbuhan ekonomi di Provinsi Lampung untuk menuju Lampung Berjaya," tutupnya.

Sementara itu, Susyanto Ketua Asosiasi Petani Tembakai Indonesia (APTI) Provinsi Lampung pada pertemuan tersebut menyatakan ungkapan terimakasih dan apresiasi Kepada Pemerintah Provinsi Lampung, khususnya kepada Gubernur Arinal Djunaidi atas bantuan dan perhatiannya terhadap para petani tembakau di Lampung Timur.

"Saya mewakili petani tembakau dari 6 Kecamatan yang mewakili masing-masing kelompok tani, ingin mengucapkan Terimakasih kepada pak Gubernur, sudah memberikan bantuan dalam upaya pengembangan tembakau sehingga apa yang dikerjakan oleh petani kita untuk meningkatkan nilai usaha taninya sehingga dapat meningkatkan mutu dan menembus pasar internasional, saat ini tembakau kami sudah diekspor ke Malaysia dan siangapura," tuturnya.

Pada kesempatan tersebut Gubernur Arinal juga menyerahkan bantuan kepada masyarakat Kecamatan Purbolinggo berupa benih padi hibrida untuk 3000 ha, dan benih padi biofortifikasi untuk 750 ha, serta sejumlah paket sembako untuk masyarakat Desa Tambah Luhur.